TdCC 2018 Sport Tourism Andalan Sulteng


Sumber: Kemenpar RI

PARIWISATA Sulteng akan semakin menggeliat. Sebab, event sport tourism internasional Tour de Central Celebes (TdCC) akan kembali digelar. Yaitu pada 14-18 Oktober 2018. Tahun ini pamor TdCC dipastikan naik. Dan menjadi sport tourism andalan Sulteng. Sebab, TdCC telah diakui asosiasi sepeda internasional, Uni Cyliste Internationale (UCI). Hal ini disampaikan Gubernur Sulteng Longki Djanggola pada jumpa press TdCC 2018 di Theater Class markplus Main Campus, Jakarta, Senin (16/7/2018).

“Alhamdulillah TdCC kami ini telah diakui oleh UCI. Pengakuan UCI ini tidak mudah harus dibuktikan dengan kesuksesan pelaksanaan TdCC sebelumnya, dan Alhamdulillah bisa kami capai,” ungkap Longki Djanggola mengawali paparannya.

Gubernur menjelaskan, TdCC merupakan upaya mempromosikan destinasi pariwisata dan budaya Sulawesi Tengah. Sehingga kekayaan potensi wisata dan budaya Sulteng dapat lebih dikenal dunia. ‘’Sport tourism kami anggap event yang strategis untuk membuka mata dunia. Bahwa Sulteng itu indah dan wajib untuk dikunjungi. Terlebih lagi ini merupakan event internasional,” terangnya.

Ditambahkannya, lomba balap sepeda ini nantinya akan digelar dengan lima etape. Para peserta akan dibawa untuk menikmati eksotisme alam dan budaya Sulteng. Hal ini jelas terlihat dari jalur yang akan dilalui peserta. Etape pertama akan mengambil start dari Kabupaten Banggai. Kabupaten yang terkenal dengan objek wisata Pula Dua, Air Terjun Salodik.

Sedangkan Etape kedua akan mengambil start dari Kabupaten Tojo Una-Una. Sebuah kabupaten yang terkenal dengan keindahan kepulauan Togeannya. Petualangan peserta dilanjutkan ke Kabupaten Poso dengan keunikan wisata alamnya. Diantaranya situs megalith dan masih banyak destinasi lainnya yang ada di Sulteng.

“Melalui TdCC ini kami ingin mengenalkan dan mengembangkan kepariwisataan di Sulawesi Tengah. Besarnya potensi dan segala dukungan infrastrukturnya ingin kami tunjukan bahwa Sulteng adalah daerah yang patut untuk dikunjungi,” terang gubernur.

Yang menarik dari kegiatan tersebut adalah dilibatkannya Kabupaten Poso. Lewat ajang ini, kesan negatif yang selama ini melekat di Poso akan dihilangkan. Sejak tahun lalu, TdCC secara perlahan memberikan pesan ke dunia luas jika Poso adalah daerah yang aman dan nyaman. “Sekarang bisa dibuktikan poso sangat aman dikunjungi, aman untuk berinvestasi bagi para investor,” kata gubernur.

Sementara itu Kepala Dinas Pariwisata Sulteng, I Nyoman Sriadijaya menyebut TdCC kali ini akan diikuti 19 tim dari 16 negara serta lima tim pembalap nasional. Perhelatan tahun ini pun lebih menantang. Sebab, jumlah etape serta jalurnya bertambah. Sebelumnya yang hanya dilalui lima kabupaten dengan tiga etape. Tahun ini menjadi 7 kabupaten dengan 5 etape. Selain itu akan digelar berbagai event untuk memeriahkan TdCC di berbagai daerah yang dilalui TdCC.

“Jadi kami membangun pariwisata dengan menggelar berbagai event yang kami kemas dalam pelaksanaan TdCC. Kami ingin pelaksanaan TdCC tahun ini lebih wow lagi. Tahun kemarin TdCC mampu menyedot 2 ribu wisatawan mancanegara dan 10 ribu wisatawan nusantara. Ditargetkan TdCC kedua ini akan mengalami kenaikan 2 kali lipat wisatawan mancanegara,” ungkapnya.

Kadispar pun berharap pelaksanaan TdCC tahun ini berjalan sukses. Terlebih lagi dengan dukungan penuh dari seluruh stakeholder pariwisata Indonesia. “Kami berharap Tri Sukses. Sukses Penyelenggaraan, Sukses Kepesertaan & Sukses Kunjungan Wisatawan ke Sulteng. Insya Allah dari Sulteng Indonesia Mempesona,” ujarnya.

Menteri Pariwisata Arief Yahya pun mengapresiasi penyelenggaraan TdCC 2018. Menpar mengatakan, gelaran sport tourism tersebut merupakan langkah tepat untuk mendongkrak serta mempromosikan pariwisata Sulteng.

“Event sport tourism mempunyai nilai pemberitaan (news value) yang tinggi sehingga menjadi sarana promosi efektif serta memberikan dampak langsung (direct impact) pada ekonomi masyarakat termasuk pula mendorong percepatan pembangunan infrastruktur di daerah,” ujar Menteri asal Banyuwangi tersebut.

Menpar Arief Yahya juga mengatakan, penyelenggaraan TdCC 2018 akan meningkatkan ekonomi dan menumbuhkan partisipasi masyarakat dalam pengembangan pariwisata dan budaya. 

“Setiap event pariwisata harus berdampak ekonomi secara signifikan pada masyarakat setempat. Penyelenggaraan TdCC 2018 akan mendorong percepatan pembangunan infrastruktur serta meningkatkan hunian hotel dan homestay serta penjualan oleh-oleh atau cinderamata khas daerah. Maju terus pariwisata Sulteng,” kata Arief Yahya. **
Share on Google Plus

0 komentar:

Post a Comment

Titik Eceran Koran Harian Kaili Post Di Kota Palu

Titik Eceran Koran Harian Kaili Post Di Kota Palu
close
 LAYANAN PEMASANGAN IKLAN