Polres Banggai Gelar Kasus Meter Listrik

.

Reporter/Luwuk: Imam Muslik

KEPOLISIAN Resor (Polres) Banggai menggelar kasus korupsi pungutan liar (pungli) pada penyambungan meteran listrik baru (KWH Meter) yang terjadi di Desa Ondo-Ondolu dan Desa Ondo-Ondolu 1, Kecamatan Batui, Kabupaten Banggai, Kamis (10/01), di Mapolres Banggai.

Dalam gelar kasus, Kapolres Banggai, AKBP Moch. Sholeh, SIK, SH, MH, mengungkapkan korupsi pungli ini dilakukan oleh Kepala Kantor Jaga/Sub Rayon Batui, Jordan Christo Lumi (JCR), yang merupakan warga Kelurahan Mangkio, Kecamatan Luwuk, Kabupaten Banggai, Sulawesi Tengah, dan Kelurahan Talete Satu, Lingkungan VIII, Kecamatan Tomohon Tengah, Kota Tomohon, Sulawesi Utara.

“Korupsi pungli ini terjadi pada bulan Juli 2018, yakni sejak 04 Juli sampai dengan 11 Juli 2018, Di Desa Ondo-Ondolu dan Desa Ondo-Ondolu 1, Kecamatan Batui, Kabupaten Banggai,” ungkapnya.

Lebih lanjut dikatakan, tersangka yang ditahan sejak 06 desember 2018 dan sudah diperpanjang masa penahanannya ini melakukan korupsi pungli dengan modus menaikkan biaya pemasangan/penyambungan meteran listrik baru dari tarif yang sudah ditentukan oleh pemerintah (PLN, red).

Kapolres memaparkan, korupsi pungli ini berawal sekitar bulan Juni 2018 ketika Suwarno, selaku Kepala Desa Ondo-Ondolu, mengajukan permohonan pemasangan/penyambungan meteran listrik baru (Kwh Meter) untuk 294 pelanggan. Namun ternyata hanya 207 pelanggan yang melaksanakan pemasangan/penyambungan listrik baru (kwh meter).

Berdasarkan pengajuan tersebut, JCR selaku Kelapa Kantor Jaga PLN Batui menggelar sosialisasi terkait dengan pemasangan/penyambungan meteran listrik baru (Kwh Meter) yang ada di desa tersebut.

Pada sosialisasi, JCR menetapkan harga pemasangan/penyambungan meteran listrik baru (Kwh Meter) untuk daya 900 Va dengan menggunakan instalasi sebesar 2,3 juta rupiah (dua juta tiga ratus ribu rupiah), dan untuk daya 900 VA tanpa Instalasi sebesar Rp. 1,8 juta Rupiah (satu juta delapan ratus ribu rupiah).

“Dari biaya tersebut JCR mendapatkan keuntungan sebesar Rp. 757.000,- (tujuh ratus lima puluh tujuh ribu rupiah) per pelanggan,” urai Kapolres.

Sementara itu, untuk setiap pelanggan pemasangan baru dengan daya 900 Va dan kemudian untuk daya 1.300 Va dengan menggunakan instalasi sebesar Rp.2.7 juta (dua juta tujuh ratus ribu rupiah). Sedangkan untuk daya 1.300 Va tanpa instalasi sebesar Rp.2.2 juta (dua juta dua ratus ribu rupiah).

“Dari biaya tersebut JCR mendapatkan keuntungan Rp. 776.000,- (tujuh ratus tujuh puluh enam ribu rupiah) Per pelanggan,” tambahnya.

Kapolres menegaskan, berdasarkan aturan yang ada, bahwa biaya pemasangan/penyambungan Daya 900 Va sebesar Rp. 946.000,- (sembilan ratus empat puluh enam ribu rupiah) dan Daya 1.300 Va sebesar Rp.1.374.000,- (satu juta tiga ratus tujuh puluh empat ribu rupiah).

“Korupsi pungli yang dilakukan JCR sebesar 159.305.000,- (seratus lima puluh sembilan juta tiga ratus lima ribu rupiah) yang berasal dari 207 pelanggan,” rincinya.

Sementara itu, Kapolres juga pada gelar kasus juga menunjukkan barang bukti berupa 1 bundle daftar nama calon pengguna pembangkit listrik (pemasang baru), dan 1 bundle daftar pemasangan meteran dan intalasi PLN, 1 bundle cicilan biaya penyambungan PLN.

Selain itu, barang bukti berupa 1 lembar rincian biaya pemasangan listrik, 9 (sembilan) lembar kwitansi pembayaran dan penyerahan uang Bendahara Desa Ondo-Ondolu kepada JCR, dan 1 bundle daftar nama pemasangan meteran dan instalasi (PLN) serta cicilan biaya penyambungan PLN di Desa Ondo-Ondolu 1.
“Kami telah melakukan pemeriksaan terhadap 20 orang saksi dan 1 saksi ahli. Kasus korupsi Pungli ini sudah ditahap 1 pada tanggal 11 Desember 2018,” paparnya.

Guna mempertanggungjawabkan perbuatannya, JCR dijerat dengan Pasal 12 huruf (e) UU nomor 20 tahun 2001, tentang perubahan atas UU nomor 31 tahun 1999, tentang Pemberantasan Tindak Pidana Korupsi.
“Tersangka diancam dengan hukuman pidana penjara seumur hidup atau pidana penjara paling singkat 4 tahun dan paling lama 20 tahun, dan pidana denda minimal Rp.200 juta dan maksimal satu miliar rupiah,” tandasnya.**


Share on Google Plus

0 komentar:

Post a Comment

close
 LAYANAN PEMASANGAN IKLAN